aSSaLaMuaLaikum... peaCe..! jeMpoT SiNngaH.., Moh TerJah...!!

Islamic Widget



Monday, August 27, 2012

~Hakikat Sebuah Cinta~ (Prolog)




Luka yang bertamu dihati..,
Tidak mampu untuk aku membendungnya lagi..,
Kuharap awan yang mendung segera pergi..,
Membawa kembali sinar yang datang..,
Kasihku...,
Walau kebencian dan kelukaan yang kau hadirkan..,
Aku masih tidak mampu untuk membencimu...,

Kasihku..,
Aku tetap akan menjaga zuriat ini..,
Walaupun aku sedar yang kau tidak mungkin kembali lagi..,
Dalam  hidupku..,

Kasihku..,
Walau dimana kau berada..,
Ku kan tetap mengingatimu......








PROLOG






                   Sayang selamanya
Akhirnya menitis juga air mata yang tertahan sejak sekian lama. Sekuat mana pun seorang lelaki itu, tumpah juga air matanya saat melihat isteri yang di sayangi disemadikan buat selama-lamanya. Bersemadilah sayang dengan tenang dan aman, abang akan menjaga zuriat kita ini sebaik yang mungkin. Terima kasih yang tidak terhingga buat sayang, kerana sanggup menggadai nyawa buat melahirkan zuriat ini. Zuriat ini adalah tanda cinta suci kita. Sayang, mampu kah abang  membesarkan zuriat ini tanpamu di sisiku? Terasa kehilangankah abang saat ini?
Afira, abang amat mencintaimu sayang., maafkan abang kerana tidak sempat membahagiakan sayang. Abang berjanji akan memberikan sepenuh kasih sayang abang buat anak kita. Seperti yang kita jangkakan, kita mendapat anak kembar. Abang telah memberi nama mereka seperti yang telah kita pilih bersama iaitu Abdul Harith dan Abdul Hanif bin Abdul Hakimi. Comel sekali anak-anak kita ini. Kalaulah sayang bisa bersama di sisi abang, buat melihat anak-anak kita membsar dengan sempurna.
Tidak seharusnya sayang meninggalkan abang bersama bukti kasih dan cinta kita. Tapi sudah tersurat sejak di azali bahawa sayang  akan pergi dahulu menghadap Illahi. Siapalah abang buat menolak takdir ini. Walau tidak ku impikan ini yang terjadi, tetapi ia tetap terjadi juga. Bagaimanakah harus ku lalui hari-hari yang mendatang tanpamu di sisiku sayang. Saban malam kaulah yang menjadi teman tidurku, penawar setiap duka ku.
Perlahan-lahan kuusap umbun-umbun bayi comelku yang sedang lena. Rupanya-rupanya jauh sudah aku terhanyut dibawa kenangan bersamamu sayang. Hidup ku indah sejak mengenalimu sayang. Tetapi kini begitu suram ku rasakan. Kelam malamku tanpa berteman. Seperti singkat sahaja perhubungan kita ini sayang. Masih belum sempat untuk kita membina impian kita bersama. Masih belum puas ku rasakan hidup bersamamu sayang. Terasa pantas sungguh masa berjalan, dan akhirnya bila ku tersedar, kau sudah pun pergi kepada penciptamu. Meninggalkan aku buat selamanya, untuk kekal hidup di alam sana.
“Abang, bila anak-anak sudah besar nanti, sayang nak buka satu butiklah bang, boleh kan?” Lembut suara Afira ketika berkongsi impiannya bersamaku.
Masih terngiang-ngiang di cuping telingaku ini perbualanku bersama Afira ketika kami sama-sama berehat sambil minum petang menghadap kolam ikan koi di halaman rumahku yang sederhana besar. Namun bukan itu sahaja impian kita yang masih belum tertunai sayang, bulan madu kita ke umrah pun masih belum mampu kita jejaki lagi sayang. Abang rasa amat terkilan kerana tidak mampu penuhi impian sayang sebelum sayang menghembuskan nafas yang terakhir.


dah baca?? (^_^) Terima kasih

No comments:

Post a Comment

~..(^-^) HiDuP Mesty CeRia..~
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Valentine's day pumping heart
CreaTed By MieRa... kiSaH MaNusSia..-AkiEmiE..